Writing Tips for Beginer

Posted by Agonaldo On June 2010

People who love to write just can't help themselves. You're the kind of person who always has a notebook on hand -- or should -- to jot down those random thoughts, ideas and observations that you might forget if you don't write them down as they flit through your mind. Like dreams, great writing topics can disappear into your subconscious, never to be found again. ...

Earth Hour

Posted by Agonaldo On Mei 2010

Climate change is one threat to life on Earth is the most significant. One way to reduce the acceleration of global warming is to make each individual make lifestyle changes. To achieve this change, we as an organization must be able to show that the change is simple and easy. ...



Posted by Agonaldo On Mei 2010

Carrageenans are commercially important hydrophilic colloids (water-soluble gums) which occur as matrix material in numerous species of red seaweeds (Rhodophyta) wherein they serve a structural function analogous to that of cellulose in land plants. Chemically they are highly sulfated galactans. Due to their half-eater sulfate moieties they are strongly anionic polymers. ...



Posted by NdyTeeN On Mei - 25 - 2009

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Quisque sed felis. Aliquam sit amet felis. Mauris semper, velit semper laoreet dictum, quam diam dictum urna, nec placerat elit nisl in quam. Etiam augue pede, molestie eget, rhoncus at, convallis ut, eros. Aliquam pharetra. Nulla in tellus eget odio sagittis blandit. Maecenas at nisl. Nullam lorem mi, eleifend a, fringilla vel, semper at, ligula. Mauris eu wisi. Ut ante dui, aliquet nec, congue non, accumsan sit amet, lectus. Mauris et mauris. ...

Bond with a vengeance

Posted by NdyTeeN On Mei - 25 - 2009

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Quisque sed felis. Aliquam sit amet felis. Mauris semper, velit semper laoreet dictum, quam diam dictum urna, nec placerat elit nisl in quam. Etiam augue pede, molestie eget, rhoncus at, convallis ut, eros. Aliquam pharetra. Nulla in tellus eget odio sagittis blandit. Maecenas at nisl. Nullam lorem mi, eleifend a, fringilla vel, semper at, ligula. Mauris eu wisi. Ut ante dui, aliquet nec, congue non, accumsan sit amet, lectus. Mauris et mauris. ...

Kamis, 04 November 2010

Wanita dan macam-macam Jenis ikan

Bentuknya ramping, indah, dagingnya
muda dan enak dimakan. Tapi sayangnya
mahal, soalnya masih import.

Jenis ini murah dan selalu nempel
akuarium. Kalo udah nempel, susah


Kalo yang ini harganya murah dan bisa
dimakan kapan saja. Tapi hati-hati, ada


Kalo yang ini senangnya bolak balik
diakuarium memperlihatkan kesombongan
dan keangkuhan karena tau tubuhnya
indah, langkahnya lemah gemulai
memancing mata nakal melihatnya di
manapun dia bergaya....
So pasti harganya sangat mahal kalau
ingin memilikinya, dan belum tentu yang
punya ngasih....
SINETRON.... ....

Nah, ini juga jenis ikan lumayan mahal,
indah bentuknya, warnanya dan
lenggak-lenggoknya. Sayangnya hanya
dikagumi, tak bisa dimakan, karena ikan

Rasanya asin, murah, bentuk dan rasanya
begitu- begituuu... saja.
Selalu enak dimakan kalau lagi tidak
sayur atau tidak ada lauk yang
READ MORE - Wanita dan macam-macam Jenis ikan

Jumat, 22 Oktober 2010

Writing Tips for Beginer

Lagi iseng-iseng searching, eh dapet artikel bagus tentang bagaimana cara menulis yang baik, cuma sayang artikelnya masih dalam bahasa inggris, trus waktu mau di translate pake google,,, eh hasilnya gak bagus. Yaudah saya posting aja apa adanya, lagian bahasanya bahasa populer kok, yang udah lulus SD pasti bisa baca kok... hehehe....

People who love to write just can't help themselves. You're the kind of person who always has a notebook on hand -- or should -- to jot down those random thoughts, ideas and observations that you might forget if you don't write them down as they flit through your mind. Like dreams, great writing topics can disappear into your subconscious, never to be found again. If you keep such a notebook, you've always got a wealth of writing material. However, you've got to be able to turn these ideas into a story, poem or commercial piece. No matter what type of writing you're doing, these writing tips will help you be a better and more prolific writer.

1.Always use an outline. 
Take that cryptic note and develop the concept in an outline. Your outline can be quite simple. With practice, you won't need the formality of the classical outline format. Just a few conceptual words on separate lines helps you organize the points you want to cover in a logical sequence, the good old beginning, middle and end.

2.This writing tip is time worn, but essential to reaching your reader.
Write to your audience! For example, if you're writing a children's story, use simple, but descriptive vocabulary a child in that age group can readily understand. If you're writing an article on natural remedies for arthritis, you'll want to include plenty of facts and detail that proves useful to that reader.

3.Be concise.
Say what you have to say and leave it at that. Naturally, the level of concision will be dictated by the particular piece, be it prose, poetry or a how-to article. With prose, the art is in conveying your message succinctly, but completely, with good attention to cadence. The how-to article needs a step-by-step approach, giving the necessary detail to accomplish the objective, avoiding wordiness. This writing tip takes a bit more finesse and practice in assessing the level of concision required.

4.While, at first glance, our fourth writing tip may seem only to apply to creative writing or poetry, in fact it applies to all writing. Think of this as 'painting a picture with words'. This makes your reader form visuals that help him better understand. For example, in a how-to piece describing the steps to building a raised bed container, your words should build an image of placing the boards in place and connecting one to another, e.g., -- With your braces and screwdriver at hand, lay one long and one short piece at right angles to each other ...--. You might have said, -- Screw the braces into one long and one short board ...--, this instruction is confusing, because the reader can't 'see' what he's supposed to be doing. Strive for clarity, using words to create visuals.

5.Depending on the particular piece of writing, humor can lighten a dry topic.
This writing tip might be best illustrated by this anecdote. A certain history professor back in my day was as dry a personality as you might hope to meet. He exercised a perfect monotone, using class time to read directly from the book. I'd already read the material and regularly fell asleep listening to him! Liven up your writing. Humor, illustration and elaboration of some material is a good thing. Use humor, as appropriate.

6.You may have read something similar to this writing tip elsewhere, but it's so important to developing your writing skills, it bears an emphatic mention. Daily writing exercises help you find your voice and distinctive style. Expand your horizons, get out of your comfort zone. Keep a journal, write short descriptive pieces, bios, reviews, how-to's, philosophical bits or blog style pieces. The subject matter? Whatever turns you on at the moment. Do at least one short piece each day.

7.Always do a final review.
It's a good idea, on longer pieces, to let it be for a day or two, or even a week. You'll then read with a fresh eye. Edit for grammar and spelling. Cut out every unnecessary word. Be ruthless.

Keep this cheat sheet of writing tips handy, until practicing them, on a daily basis, becomes second nature. After a few months, look over your work from day one to the present. You'll notice substantial improvements in the quality of your writing.
READ MORE - Writing Tips for Beginer

Senin, 11 Oktober 2010

Ophiuchus : Zodiak baru ditemukan

Siapa diantara kalian yang tidak kenal dengan ramalan bintang atau Lebih popuker dinamakan Zodiak. Pasti semua sudah mengetahuinya apa lagi bagi kaum adam yang mungkin suka membeli majalah atau Tabloid wanita, Ramalan Zodiak ini pasti menjadi salah satu Rubrik wajib di setiap terbit cetaknya.

Selama ini kita dikenalkan dengan 12 Macam jenis Zodiak, yaitu : Aries, Taurus, Gemini, Cancer, Leo, Virgo, Libra, Scorpius, Sagittarius, Capricornus, Aquarius, dan Pisces. Dari ke-12 Zodiak inilah muncul peramalan sifat manusia berdasarkan tanggal kelahiran pada tahun Masehi.

Tapi tahukah kalian bahwa seiring dengan perkembangan teknologi dan astronomi, kini sudah ditemukan rasi bintang yang ke-13 yaitu Ophiuchus. Penemuan ini sebenarnya sudah lama ditemukan namun belum terlalu populer di telinga kita dan di masyarakat Indonesia. Kenyataannya masih banyak Rubrik Zodiak di media massa yang masih menggunakan 12 Zodiak dalam peramalanya. Hal ini tentu merupakan sebuah kesalahan dan sekaligus pembodohan publik.

Akibat dari munculnya Rasi bintang  Ophiuchus membuat banyaknya pergeseran Zodiak yang terdahulu. Rasi bintang Ophiuchus sendiri merupakan rasi bintang yang terletak diantara Scorpio dan Sagittarius. Belakangan setelah diketahui keberadaannya akibat pergeseran lintasan tata surya, maka eksistensi dari Ophiuchus pun diketahui dan dilambangkan sebagai gambar pawang ular.
 Berikut adalah pembagian Zodiak terbaru dengan mengikut sertakan Ophiuchus berdasarkan tahun Masehi :

1. Capricornus: antara 21 Jan - 16 Feb (26 hari)
2. Aquarius: antara 16 Feb - 11 Mar (24 hari)
3. Pisces: antara 11 Mar - 18 Apr (38 hari)
4. Aries: antara 18 Apr - 13 Mei (25 hari)
5. Taurus: antara 13 Mei - 22 Jun (40 hari)
6. Gemini: antara 22 Jun - 21 Jul (29 hari)
7. Cancer: antara 21 Jul - 10 Ags (20 hari)
8. Leo: antara 10 Ags - 16 Sep (37 hari)
9. Virgo: antara 16 Sep - 31 Okt (45 hari)
10. Libra: antara 31 Okt - 23 Nov (23 hari)
11. Scorpius: antara 23 Nov - 29 Nov (6 hari)
12. Ophiuchus: antara 29 Nov - 18 Des (19 hari)
13. Sagitarius: antara 18 Des - 21 Jan (34 hari)

Nah bagaimana? apakah zodiak anda berubah? ada baiknya anda memberitakan informasi ini kepada teman dan kerabat agar tidak terjadi kesalahan dalam Per-Zodiakan ini. ^^
READ MORE - Ophiuchus : Zodiak baru ditemukan

Sabtu, 09 Oktober 2010

Ayah, Kembalikan Tangan Dita

Sepasang suami isteri - seperti pasangan lain di kota-kota besar meninggalkan anak-anak diasuh pembantu rumah sewaktu bekerja. Anak tunggal pasangan ini, perempuan cantik berusia tiga setengah tahun. Sendirian ia di rumah dan kerap kali dibiarkan pembantunya karena sibuk bekerja di dapur. Bermainlah dia bersama ayun-ayunan di atas buaian yang dibeli ayahnya, ataupun memetik bunga dan lain-lain di halaman rumahnya.

Suatu hari dia melihat sebatang paku karat. Dan ia pun mencoret lantai tempat mobil ayahnya diparkirkan, tetapi karena lantainya terbuat dari marmer maka coretan tidak kelihatan. Dicobanya lagi pada mobil baru ayahnya. Ya... karena mobil itu bewarna gelap, maka coretannya tampak jelas. Apalagi anak-anak ini pun membuat coretan sesuai dengan kreativitasnya.

Hari itu ayah dan ibunya bermotor ke tempat kerja karena ingin menghindari macet. Setelah sebelah kanan mobil sudah penuh coretan maka ia beralih ke sebelah kiri mobil. Dibuatnya gambar ibu dan ayahnya, gambarnya sendiri, lukisan ayam, kucing dan lain sebagainya mengikut imaginasinya. Kejadian itu berlangsung tanpa disadari oleh si pembantu rumah.

Saat pulang petang, terkejutlah pasangan suami istri itu melihat mobil yang baru setahun dibeli dengan bayaran angsuran yang masih lama lunasnya. Si bapak yang belum lagi masuk ke rumah ini pun terus menjerit, "Kerjaan siapa ini !!!" ....

Pembantu rumah yang tersentak dengan jeritan itu berlari keluar. Dia juga beristighfar. Mukanya merah padam ketakutan lebih2 melihat wajah bengis tuannya. Sekali lagi diajukan pertanyaan keras kepadanya, dia terus mengatakan ' Saya tidak tahu..tuan." "Kamu dirumah sepanjang hari, apa saja yg kau lakukan?" hardik si isteri lagi.

Si anak yang mendengar suara ayahnya, tiba-tiba berlari keluar dari kamarnya. Dengan penuh manja dia berkata "DIta yg membuat gambar itu ayahhh.. cantik ...kan!" katanya sambil memeluk ayahnya sambil bermanja seperti biasa. Si ayah yang sudah hilang kesabaran mengambil sebatang ranting kecil dari pohon di depan rumahnya, terus dipukulkannya berkali2 ke telapak tangan anaknya. Si anak yang tak mengerti apa apa menagis kesakitan, pedih sekaligus ketakutan. Puas memukul telapak tangan, si ayah memukul pula belakang tangan anaknya. Sedangkan Si ibu cuma mendiamkan saja, seolah merestui dan merasa puas dengan hukuman yang dikenakan.

Pembantu rumah terbengong, tdk tahu hrs berbuat apa... Si ayah cukup lama memukul-mukul tangan kanan dan kemudian ganti tangan kiri anaknya. Setelah si ayah masuk ke rumah diikuti si ibu, pembantu rumah tersebut menggendong anak kecil itu, membawanya ke kamar.

Dia terperanjat melihat telapak tangan dan belakang tangan si anak kecil luka2 dan berdarah. Pembantu rumah memandikan anak kecil itu. Sambil menyiramnya dengan air, dia ikut menangis. Anak kecil itu juga menjerit-jerit menahan pedih saat luka2nya itu terkena air. Lalu si pembantu rumah menidurkan anak kecil itu. Si ayah sengaja membiarkan anak itu tidur bersama pembantu rumah. Keesokkan harinya, kedua belah tangan si anak bengkak. Pembantu rumah mengadu ke majikannya. "Oleskan obat saja!" jawab bapak si anak.

Pulang dari kerja, dia tidak memperhatikan anak kecil itu yang menghabiskan waktu di kamar pembantu. Si ayah konon mau memberi pelajaran pada anaknya. Tiga hari berlalu, si ayah tidak pernah menjenguk anaknya sementara si ibu juga begitu, meski setiap hari bertanya kepada pembantu rumah. "Dita demam, Bu"...jawab pembantunya ringkas. "Kasih minum panadol aja ," jawab si ibu. Sebelum si ibu masuk kamar tidur dia menjenguk kamar pembantunya. Saat dilihat anaknya Dita dalam pelukan pembantu rumah, dia menutup lagi pintu kamar pembantunya. Masuk hari keempat, pembantu rumah memberitahukan tuannya bahwa suhu badan Dita terlalu panas. "Sore nanti kita bawa ke klinik. Pukul 5.00 sudah siap" kata majikannya itu. Sampai saatnya si anak yang sudah lemah dibawa ke klinik. Dokter mengarahkan agar ia dibawa ke rumah sakit karena keadaannya sudah serius. Setelah beberapa hari di rawat inap dokter memanggil bapak dan ibu anak itu. "Tidak ada pilihan.." kata dokter tersebut yang mengusulkan agar kedua tangan anak itu dipotong karena sakitnya sudah terlalu parah. "Ini sudah bernanah, demi menyelamatkan nyawanya maka kedua tangannya harus dipotong dari siku ke bawah" kata dokter itu. Si bapak dan ibu bagaikan terkena halilintar mendengar kata-kata itu. Terasa dunia berhenti berputar, tapi apa yg dapat dikatakan lagi.

Si ibu meraung merangkul si anak. Dengan berat hati dan lelehan air mata isterinya, si ayah bergetar tangannya menandatangani surat persetujuan pembedahan. Keluar dari ruang bedah, selepas obat bius yang disuntikkan habis, si anak menangis kesakitan. Dia juga keheranan melihat kedua tangannya berbalut kasa putih. Ditatapnya muka ayah dan ibunya. Kemudian ke wajah pembantu rumah. Dia mengerutkan dahi melihat mereka semua menangis. Dalam siksaan menahan sakit, si anak bersuara dalam linangan air mata. "Ayah.. ibu... Dita tidak akan melakukannya lagi.... Dita tak mau lagi ayah pukul. Dita tak mau jahat lagi... Dita sayang ayah.. sayang ibu.", katanya berulang kali membuatkan si ibu gagal menahan rasa sedihnya. "Dita juga sayang Mbok Narti.." katanya memandang wajah pembantu rumah, sekaligus membuat wanita itu meraung histeris.

"Ayah.. kembalikan tangan Dita. Untuk apa diambil.. Dita janji tdk akan mengulanginya lagi! Bagaimana caranya Dita mau makan nanti?... Bagaimana Dita mau bermain nanti?... Dita janji tdk akan mencoret2 mobil lagi, " katanya berulang-ulang.

Serasa copot jantung si ibu mendengar kata-kata anaknya. Meraung2 dia sekuat hati namun takdir yang sudah terjadi tiada manusia dapat menahannya. Nasi sudah jadi bubur. Pada akhirnya si anak cantik itu meneruskan hidupnya tanpa kedua tangan dan ia masih belum mengerti mengapa tangannya tetap harus dipotong meski sudah minta maaf
READ MORE - Ayah, Kembalikan Tangan Dita

Jumat, 08 Oktober 2010

Atlantica Online dari Gemscool

Udah lama tidak muncul di dunia blogging, dikarenakan malas setelah akun Google adsense di blokir. Tapi di pikir-pikir sayang juga kalo nge-blog hanya untuk money oriented. Blogging itu juga bisa untuk berbagi dan menjalin silaturahmi dengan bloger yang lainnya.

Salah satu yang ingin saya share kali ini adalah tentang Game Online yang dipersembahkan oleh Gemscool setelah sukses dengan Game Ponin Blank-nya. Kini Gemscool mempersembahkan Atlantica Online. Game Atlantica online ini mulai banyak di gemari terbukti dari banyaknya pemain dan mulai merebaknya Isu cheat game Atlantica Online ini.

Game Atlantica Online berceritakan tentang seorang pengembara yang berusaha untuk menemukan kembali the Lost Atlantica dengan mengarungi berbagai petualangan dibantu dengan pasukan bayaran yang disebut Merchenary. Tokoh utama game ini dipilih oleh pemainnya dengan 7 job level (Class hero) yang dapat dipilih yaitu : Sword, Spear, Axe, Bow, Gun, Cannon, Staff, Musician dan Maniac.

Atlantica Online memiliki grafik yang sangat bagus dan sangat enak dinikmati ketika bermain, karena kita bisa menikmati pemandangan dari berbagai belahan dunia ini secara lebih nyata dan juga menggunakan Peta dunia kita secara nyata. Game ini masuk kedalam kelas RPG, bagi yang ingin memainkan game ini bisa langsung di download di

Selamat memainkan dan bermainlah Atlantica Online tanpa Cheat. karena disinilah kemampuan kalian sebagai gamers akan di adu dengan seluruh gamers di Indonesia.
READ MORE - Atlantica Online dari Gemscool

Minggu, 05 September 2010

Cara Download Video dari Facebook

Situs jejaring sosial facebook merupakan suatu fenomena berubahan teknik manusia dalam melakukan sosialisasi terhadap temannya. Penggunanya juga sudah mencapai angka puluhan juta. Tak ayal pembuatnya terus menjejali fitur-fitur yang lebih canggih di Facebook.

Salah satu fitur tersebut adalah Video. Nah hampir sama seperti facebook juga bisa menyimpan banyak video untuk bisa dilihat oleh orang lain. Nah, pertanyaannya bagaimana jika kita ingin mendownload Video dari Facebook?

Berikut beberapa tools yang dapat membantu anda

Pada aplikasi ini, user dapat menggunakan Browser Firefox anda untuk men-download file video yang anda inginknn di Facebook. Disini pun, anda tidak hanya bisa mendownload saja, akan tetapi anda bisa mengkonversi format video yang anda download ke berbagai format lain.

Grease Monkey Script
Tools ini cukup bagus untuk menjadi pelengkap plugin anda dan anda dapat terlebih dahulu menginstal add-on Greasemonkey pada alamat addons

Keep Tube
Pada aplikasi kali adalah sebuah website layaknya keepvid pada youtube. Jadi anda cukup melakukan copy atas alamat url video di Facebook yang ingin anda download. Setelah itu, anda tinggal menunggu sampai proses download selesai.

Video Cache View
Jika Anda memiliki sebuah movie player yang memang ter-konfigurasi untuk menjalankan video, aplikasi ini memampukan Anda untuk dapat men-download semua file video yang ada di Internet. Disini, anda hanya perlu beberapa saat sampai video tersebut selesai ditayangkan, hasilnya tinggal anda copy/paste dari cache browser yang telah tersedia.

Nah, dengan itu anda bisa langsung mendownloadnya videonya.sebagai koleksi di Hardisk anda. Selamat mencoba dan silahkan bertanya jika masih bingung. =)
READ MORE - Cara Download Video dari Facebook

Cinta seorang Laki-laki Biasa

Menjelang hari H, Nania masih saja sulit mengungkapkan alasan kenapa dia mau menikah dengan lelaki itu. Baru setelah menengok ke belakang, hari-hari yang dilalui, gadis cantik itu sadar, keheranan yang terjadi bukan semata miliknya, melainkan menjadi milik banyak orang; Papa dan Mama, kakak-kakak, tetangga, dan teman-teman Nania. Mereka ternyata sama herannya.

Kenapa? Tanya mereka di hari Nania mengantarkan surat undangan.

Saat itu teman-teman baik Nania sedang duduk di kantin menikmati hari-hari sidang yang baru saja berlalu. Suasana sore di kampus sepi.Berpasang-pasang mata tertuju pada gadis itu.

Tiba-tiba saja pipi Nania bersemu merah, lalu matanya berpijar bagaikan lampu neon limabelas watt. Hatinya sibuk merangkai kata-kata yg barangkali beterbangan di otak melebihi kapasitas. Mulut Nania terbuka. Semua menunggu. Tapi tak ada apapun yang keluar dari sana. Ia hanya menarik nafas, mencoba bicara dan? menyadari, dia tak punya kata-kata!

Dulu gadis berwajah indo itu mengira punya banyak jawaban, alasan detil dan spesifik, kenapa bersedia menikah dengan laki-laki itu. Tapi kejadian di kampus adalah kali kedua Nania yang pintar berbicara mendadak gagap.Yang pertama terjadi tiga bulan lalu saat Nania menyampaikan keinginan Rafli untuk melamarnya. Arisan keluarga Nania dianggap momen yang tepat karena semua berkumpul, bahkan hingga generasi ketiga, sebab kakak-kakaknya yang sudah berkeluarga membawa serta buntut mereka.

Kamu pasti bercanda!

Nania kaget. Tapi melihat senyum yang tersungging di wajah kakak tertua, disusul senyum serupa dari kakak nomor dua, tiga, dan terakhir dari Papa dan Mama membuat Nania menyimpulkan: mereka serius ketika mengira Nania bercanda.

Suasana sekonyong-konyong hening. Bahkan keponakan-keponakan Nania yang balita melongo dengan gigi-gigi mereka yang ompong. Semua menatap Nania!

Nania serius! tegasnya sambil menebak-nebak, apa lucunya jika Rafli memang melamarnya.

Tidak ada yang lucu, suara Papa tegas, Papa hanya tidak mengira Rafli berani melamar anak Papa yang paling cantik!

Nania tersenyum. Sedikit lega karena kalimat Papa barusan adalah pertanda baik. Perkiraan Nania tidak sepenuhnya benar sebab setelah itu berpasang-pasang mata kembali menghujaninya, seperti tatapan mata penuh selidik seisi ruang pengadilan pada tertuduh yang duduk layaknya pesakitan.

Tapi Nania tidak serius dengan Rafli, kan? Mama mengambil inisiatif bicara, masih seperti biasa dengan nada penuh wibawa, maksud Mama siapa saja boleh datang melamar siapapun, tapi jawabannya tidak harus iya, toh?

Nania terkesima.

Sebab kamu gadis Papa yang paling cantik.

Sebab kamu paling berprestasi dibandingkan kami. Mulai dari ajang busana, sampai lomba beladiri. Kamu juga juara debat bahasa Inggris, juara baca puisi seprovinsi. Suaramu bagus!

Sebab masa depanmu cerah. Sebentar lagi kamu meraih gelar insinyur.Bakatmu yang lain pun luar biasa. Nania sayang, kamu bisa mendapatkan laki-laki manapun yang kamu mau!

Nania memandangi mereka, orang-orang yang amat dia kasihi, Papa, kakak-kakak, dan terakhir Mama. Takjub dengan rentetan panjang uraian mereka atau satu kata ‘kenapa’ yang barusan Nania lontarkan.

Nania Cuma mau Rafli, sahutnya pendek dengan airmata mengambang di kelopak.

Hari itu dia tahu, keluarganya bukan sekadar tidak suka, melainkan sangat tidak menyukai Rafli. Ketidaksukaan yang mencapai stadium empat. Parah.

Tapi kenapa?
Sebab Rafli cuma laki-laki biasa, dari keluarga biasa, dengan pendidikan biasa, berpenampilan biasa, dengan pekerjaan dan gaji yg amat sangat biasa.

Bergantian tiga saudara tua Nania mencoba membuka matanya.

Tak ada yang bisa dilihat pada dia, Nania!

Nania menjadi marah. Tidak pada tempatnya ukuran-ukuran duniawi menjadi parameter kebaikan seseorang menjadi manusia. Di mana iman, di mana tawakkal hingga begitu mudah menentukan masa depan seseorang dengan melihat pencapaiannya hari ini?

Sayangnya Nania lagi-lagi gagal membuka mulut dan membela Rafli. Barangkali karena Nania memang tidak tahu bagaimana harus membelanya. Gadis itu tak punya fakta dan data konkret yang bisa membuat Rafli tampak ‘luar biasa’. Nania Cuma punya idealisme berdasarkan perasaan yang telah menuntun Nania menapaki hidup hingga umur duapuluh tiga. Dan nalurinya menerima Rafli. Di sampingnya Nania bahagia.

Mereka akhirnya menikah.


Setahun pernikahan.
Orang-orang masih sering menanyakan hal itu, masih sering berbisik-bisik di belakang Nania, apa sebenarnya yang dia lihat dari Rafli. Jeleknya, Nania masih belum mampu juga menjelaskan kelebihan-kelebihan Rafli agar tampak di mata mereka.

Nania hanya merasakan cinta begitu besar dari Rafli, begitu besar hingga Nania bisa merasakannya hanya dari sentuhan tangan, tatapan mata, atau cara dia meladeni Nania. Hal-hal sederhana yang membuat perempuan itu sangat bahagia.

Tidak ada lelaki yang bisa mencintai sebesar cinta Rafli pada Nania.

Nada suara Nania tegas, mantap, tanpa keraguan.

Ketiga saudara Nania hanya memandang lekat, mata mereka terlihat tak percaya.

Nia, siapapun akan mudah mencintai gadis secantikmu! Kamu adik kami yang tak hanya cantik, tapi juga pintar! Betul. Kamu adik kami yang cantik, pintar, dan punya kehidupan sukses!

Nania merasa lidahnya kelu. Hatinya siap memprotes. Dan kali ini dilakukannya sungguh-sungguh. Mereka tak boleh meremehkan Rafli.

Beberapa lama keempat adik dan kakak itu beradu argumen.

Tapi Rafli juga tidak jelek, Kak!
Betul. Tapi dia juga tidak ganteng kan?

Rafli juga pintar!
Tidak sepintarmu, Nania.

Rafli juga sukses, pekerjaannya lumayan.
Hanya lumayan, Nania. Bukan sukses. Tidak sepertimu.

Seolah tak ada apapun yang bisa meyakinkan kakak-kakaknya, bahwa adik mereka beruntung mendapatkan suami seperti Rafli. Lagi-lagi percuma.

Lihat hidupmu, Nania. Lalu lihat Rafli! Kamu sukses, mapan, kamu bahkan tidak perlu lelaki untuk menghidupimu.

Teganya kakak-kakak Nania mengatakan itu semua. Padahal adik mereka sudah menikah dan sebentar lagi punya anak.

Ketika lima tahun pernikahan berlalu, ocehan itu tak juga berhenti. Padahal Nania dan Rafli sudah memiliki dua orang anak, satu lelaki dan satu perempuan. Keduanya menggemaskan. Rafli bekerja lebih rajin setelah mereka memiliki anak-anak. Padahal itu tidak perlu sebab gaji Nania lebih dari cukup untuk hidup senang. Tak apa, kata lelaki itu, ketika Nania memintanya untuk tidak terlalu memforsir diri. Gaji Nania cukup, maksud Nania jika digabungkan dengan gaji Abang.

Nania tak bermaksud menyinggung hati lelaki itu. Tapi dia tak perlu khawatir sebab suaminya yang berjiwa besar selalu bisa menangkap hanya maksud baik..

Sebaiknya Nania tabungkan saja, untuk jaga-jaga. Ya? Lalu dia mengelus pipi Nania dan mendaratkan kecupan lembut. Saat itu sesuatu seperti kejutan listrik menyentakkan otak dan membuat pikiran Nania cerah.

Inilah hidup yang diimpikan banyak orang. Bahagia!

Pertanyaan kenapa dia menikahi laki-laki biasa, dari keluarga biasa, dengan pendidikan biasa, berpenampilan biasa, dengan pekerjaan dan gaji yang amat sangat biasa, tak lagi mengusik perasaan Nania. Sebab ketika bahagia, alasan-alasan menjadi tidak penting.

Menginjak tahun ketujuh pernikahan, posisi Nania di kantor semakin gemilang, uang mengalir begitu mudah, rumah Nania besar, anak-anak pintar dan lucu, dan Nania memiliki suami terbaik di dunia. Hidup perempuan itu berada di puncak!

Bisik-bisik masih terdengar, setiap Nania dan Rafli melintas dan bergandengan mesra. Bisik orang-orang di kantor, bisik tetangga kanan dan kiri, bisik saudara-saudara Nania, bisik Papa dan Mama.

Sungguh beruntung suaminya. Istrinya cantik.
Cantik ya? dan kaya!

Tak imbang!

Dulu bisik-bisik itu membuatnya frustrasi. Sekarang pun masih, tapi Nania belajar untuk bersikap cuek tidak peduli. Toh dia hidup dengan perasaan bahagia yang kian membukit dari hari ke hari.

Tahun kesepuluh pernikahan, hidup Nania masih belum bergeser dari puncak. Anak-anak semakin besar. Nania mengandung yang ketiga. Selama kurun waktu itu, tak sekalipun Rafli melukai hati Nania, atau membuat Nania menangis.

Bayi yang dikandung Nania tidak juga mau keluar. Sudah lewat dua minggu dari waktunya.

Plasenta kamu sudah berbintik-bintik. Sudah tua, Nania. Harus segera dikeluarkan!

Mula-mula dokter kandungan langganan Nania memasukkan sejenis obat ke dalam rahim Nania. Obat itu akan menimbulkan kontraksi hebat hingga perempuan itu merasakan sakit yang teramat sangat. Jika semuanya normal, hanya dalam hitungan jam, mereka akan segera melihat si kecil.

Rafli tidak beranjak dari sisi tempat tidur Nania di rumah sakit. Hanya waktu-waktu shalat lelaki itu meninggalkannya sebentar ke kamar mandi, dan menunaikan shalat di sisi tempat tidur. Sementara kakak-kakak serta orangtua Nania belum satu pun yang datang.

Anehnya, meski obat kedua sudah dimasukkan, delapan jam setelah obat pertama, Nania tak menunjukkan tanda-tanda akan melahirkan. Rasa sakit dan melilit sudah dirasakan Nania per lima menit, lalu tiga menit. Tapi pembukaan berjalan lambat sekali.

Baru pembukaan satu.
Belum ada perubahan, Bu.
Sudah bertambah sedikit, kata seorang suster empat jam kemudian menyemaikan harapan.

Sekarang pembukaan satu lebih sedikit. Nania dan Rafli berpandangan. Mereka sepakat suster terakhir yang memeriksa memiliki sense of humor yang tinggi.

Tigapuluh jam berlalu. Nania baru pembukaan dua. Ketika pembukaan pecah, didahului keluarnya darah, mereka terlonjak bahagia sebab dulu-dulu kelahiran akan mengikuti setelah ketuban pecah. Perkiraan mereka meleset.

Masih pembukaan dua, Pak!
Rafli tercengang. Cemas. Nania tak bisa menghibur karena rasa sakit yang sudah tak sanggup lagi ditanggungnya. Kondisi perempuan itu makin payah. Sejak pagi tak sesuap nasi pun bisa ditelannya.

Rafli termangu. Iba hatinya melihat sang istri memperjuangkan dua kehidupan.


Kita operasi, Nia. Bayinya mungkin terlilit tali pusar.

Rafli dan Nania berpandangan. Kenapa tidak dari tadi kalau begitu?
Bagaimana jika terlambat?

Mereka berpandangan, Nania berusaha mengusir kekhawatiran. Ia senang karena Rafli tidak melepaskan genggaman tangannya hingga ke pintu kamar operasi. Ia tak suka merasa sendiri lebih awal.

Pembiusan dilakukan, Nania digiring ke ruangan serba putih. Sebuah sekat ditaruh di perutnya hingga dia tidak bisa menyaksikan ketrampilan dokter-dokter itu. Sebuah lagu dimainkan. Nania merasa berada dalam perahu yang diguncang ombak. Berayun-ayun. Kesadarannya naik-turun. Terakhir, telinga perempuan itu sempat menangkap teriakan-teriakan di sekitarnya, dan langkah-langkah cepat yang bergerak, sebelum kemudian dia tak sadarkan diri.

Kepanikan ada di udara. Bahkan dari luar Rafli bisa menciumnya. Bibir lelaki itu tak berhenti melafalkan zikir.

Seorang dokter keluar, Rafli dan keluarga Nania mendekat.

Pendarahan hebat!

Rafli membayangkan sebuah sumber air yang meluap, berwarna merah. Ada varises di mulut rahim yang tidak terdeteksi dan entah bagaimana pecah! Bayi mereka selamat, tapi Nania dalam kondisi kritis.

Mama Nania yang baru tiba, menangis. Papa termangu lama sekali. Saudara-saudara Nania menyimpan isak, sambil menenangkan orangtua mereka.

Rafli seperti berada dalam atmosfer yang berbeda. Lelaki itu tercenung beberapa saat, ada rasa cemas yang mengalir di pembuluh-pembuluh darahnya dan tak bisa dihentikan, menyebar dan meluas cepat seperti kanker.

Setelah itu adalah hari-hari penuh doa bagi Nania.

Sudah seminggu lebih Nania koma. Selama itu Rafli bolak-balik dari kediamannya ke rumah sakit. Ia harus membagi perhatian bagi Nania dan juga anak-anak. Terutama anggota keluarganya yang baru, si kecil. Bayi itu sungguh menakjubkan, fisiknya sangat kuat, juga daya hisapnya. Tidak sampai empat hari, mereka sudah oleh membawanya pulang.

Mama, Papa, dan ketiga saudara Nania terkadang ikut menunggui Nania di rumah sakit, sesekali mereka ke rumah dan melihat perkembangan si kecil. Walau tak banyak, mulai terjadi percakapan antara pihak keluarga Nania dengan Rafli.

Lelaki itu sungguh luar biasa. Ia nyaris tak pernah meninggalkan rumah sakit, kecuali untuk melihat anak-anak di rumah. Syukurnya pihak perusahaan tempat Rafli bekerja mengerti dan memberikan izin penuh. Toh, dedikasi Rafli terhadap kantor tidak perlu diragukan.

Begitulah Rafli menjaga Nania siang dan malam. Dibawanya sebuah Quran kecil, dibacakannya dekat telinga Nania yang terbaring di ruang ICU. Kadang perawat dan pengunjung lain yang kebetulan menjenguk sanak famili mereka, melihat lelaki dengan penampilan sederhana itu bercakap-cakap dan bercanda mesra..

Rafli percaya meskipun tidak mendengar, Nania bisa merasakan kehadirannya.

Nania, bangun, Cinta?
Kata-kata itu dibisikkannya berulang-ulang sambil mencium tangan, pipi dan kening istrinya yang cantik.

Ketika sepuluh hari berlalu, dan pihak keluarga mulai pesimis dan berfikir untuk pasrah, Rafli masih berjuang. Datang setiap hari ke rumah sakit, mengaji dekat Nania sambil menggenggam tangan istrinya mesra. Kadang lelaki itu membawakan buku-buku kesukaan Nania ke rumah sakit dan membacanya dengan suara pelan. Memberikan tambahan di bagian ini dan itu. Sambil tak bosan-bosannya berbisik,

Nania, bangun, Cinta?
Malam-malam penantian dilewatkan Rafli dalam sujud dan permohonan. Asalkan Nania sadar, yang lain tak jadi soal. Asalkan dia bisa melihat lagi cahaya di mata kekasihnya, senyum di bibir Nania, semua yang menjadi sumber semangat bagi orang-orang di sekitarnya, bagi Rafli.

Rumah mereka tak sama tanpa kehadiran Nania. Anak-anak merindukan ibunya. Di luar itu Rafli tak memedulikan yang lain, tidak wajahnya yang lama tak bercukur, atau badannya yang semakin kurus akibat sering lupa makan.

Ia ingin melihat Nania lagi dan semua antusias perempuan itu di mata, gerak bibir, kernyitan kening, serta gerakan-gerakan kecil lain di wajahnya yang cantik. Nania sudah tidur terlalu lama.

Pada hari ketigapuluh tujuh doa Rafli terjawab. Nania sadar dan wajah penat Rafli adalah yang pertama ditangkap matanya.

Seakan telah begitu lama. Rafli menangis, menggenggam tangan Nania dan mendekapkannya ke dadanya, mengucapkan syukur berulang-ulang dengan airmata yang meleleh.

Asalkan Nania sadar, semua tak penting lagi.

Rafli membuktikan kata-kata yang diucapkannya beratus kali dalam doa. Lelaki biasa itu tak pernah lelah merawat Nania selama sebelas tahun terakhir. Memandikan dan menyuapi Nania, lalu mengantar anak-anak ke sekolah satu per satu. Setiap sore setelah pulang kantor, lelaki itu cepat-cepat menuju rumah dan menggendong Nania ke teras, melihat senja datang sambil memangku Nania seperti remaja belasan tahun yang sedang jatuh cinta.

Ketika malam Rafli mendandani Nania agar cantik sebelum tidur. Membersihkan wajah pucat perempuan cantik itu, memakaikannya gaun tidur. Ia ingin Nania selalu merasa cantik. Meski seringkali Nania mengatakan itu tak perlu. Bagaimana bisa merasa cantik dalam keadaan lumpuh?

Tapi Rafli dengan upayanya yang terus-menerus dan tak kenal lelah selalu meyakinkan Nania, membuatnya pelan-pelan percaya bahwa dialah perempuan paling cantik dan sempurna di dunia. Setidaknya di mata Rafli.

Setiap hari Minggu Rafli mengajak mereka sekeluarga jalan-jalan keluar. Selama itu pula dia selalu menyertakan Nania. Belanja, makan di restoran, nonton bioskop, rekreasi ke manapun Nania harus ikut. Anak-anak, seperti juga Rafli, melakukan hal yang sama, selalu melibatkan Nania. Begitu bertahun-tahun.

Awalnya tentu Nania sempat merasa risih dengan pandangan orang-orang di sekitarnya. Mereka semua yang menatapnya iba, lebih-lebih pada Rafli yang berkeringat mendorong kursi roda Nania ke sana kemari. Masih dengan senyum hangat di antara wajahnya yang bermanik keringat.

Lalu berangsur Nania menyadari, mereka, orang-orang yang ditemuinya di jalan, juga tetangga-tetangga, sahabat, dan teman-teman Nania tak puas hanya memberi pandangan iba, namun juga mengomentari, mengoceh, semua berbisik-bisik.

Baik banget suaminya!
Lelaki lain mungkin sudah cari perempuan kedua!

Nania beruntung!
Ya, memiliki seseorang yang menerima dia apa adanya.

Tidak, tidak cuma menerima apa adanya, kalian lihat bagaimana suaminya memandang penuh cinta. Sedikit pun tak pernah bermuka masam!

Bisik-bisik serupa juga lahir dari kakaknya yang tiga orang, Papa dan Mama.

Bisik-bisik yang serupa dengungan dan sempat membuat Nania makin frustrasi, merasa tak berani, merasa?
Tapi dia salah. Sangat salah. Nania menyadari itu kemudian. Orang-orang di luar mereka memang tetap berbisik-bisik, barangkali selamanya akan selalu begitu. Hanya saja, bukankah bisik-bisik itu kini berbeda bunyi?

Dari teras Nania menyaksikan anak-anaknya bermain basket dengan ayah mereka.. Sesekali perempuan itu ikut tergelak melihat kocak permainan.

Ya. Duapuluh dua tahun pernikahan. Nania menghitung-hitung semua, anak-anak yang beranjak dewasa, rumah besar yang mereka tempati, kehidupan yang lebih dari yang bisa dia syukuri. Meski tubuhnya tak berfungsi sempurna. Meski kecantikannya tak lagi sama karena usia, meski karir telah direbut takdir dari tangannya.

Waktu telah membuktikan segalanya. Cinta luar biasa dari laki-laki biasa yang tak pernah berubah, untuk Nania.
READ MORE - Cinta seorang Laki-laki Biasa

Get an Article



Delivered by FeedBurner

Recent Comment

Grab this Widget by agorepost


Website counter

Blog Statistic

SEO Stats powered by MyPagerank.Net

Blog Followers

Copyright 2010 © Agonaldo